Aktivitas Manusia Pengaruhi Penyebaran Virus

Menurut Marm Kilpatrick, peneliti spesialis di bidang ekologi penyakit menular dari University of California, Santa Cruz, nyamuk dan burung-burung yang membawa virus West Nile di Amerika Serikat, ternyata jumlahnya sangat banyak di kawasan yang telah berubah akibat aktivitas manusia.

Dari penelitian, diketahui bahwa habitat pertanian dan kawasan urban memiliki tingkat penyebaran virus West Nile yang paling tinggi. “Virus itu punya dampak yang sangat penting bagi kesehatan manusia di Amerika Serikat, sebagian besar karena ia memanfaatkan spesies yang sangat dekat dengan manusia,” kata Kilpatrick.

Burung robin Amerika (Turdus migratorius), burung yang populasinya cukup besar di negeri itu memegang peranan penting bagi penyebaran virus West Nile di seluruh kawasan utara Amerika. Saking parahnya, peneliti menyebut burung robin sebagai ‘super spreader’ bagi virus tersebut. Sampai saat ini, jutaan burung robin, dan juga burung gagak telah mati akibat terinfeksi virus West Nile.

“Sebelumnya, populasi burung robin meningkat stabil, tampaknya ini berhubungan dengan bagaimana manusia menggunakan daratan. Burung ini sangat menyukai padang rumput dan lahan pertanian. Populasi gagak juga tumbuh lebih cepat,” kata Kilpatrick. “Kini populasi gagak anjlok dan robin juga mulai menurun. Kami perkirakan ini ada hubungannya dengan virus West Nile,” ungkapnya. (Sumber: United Press International)

Bermanfaat? Komentar Yuk

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s