Macam macam jenis Poison Dart Frog (katak panah beracun)

Katak katak ini menggunakan racun mereka semata-mata untuk pertahanan diri, bukan untuk membunuh mangsanya, dan memang ini adalah pertahanan yang baik terhadap predator. Banyak dari mereka adalah katak panah beracun yang dikenal karena racun mereka digunakan untuk membuat anak panah beracun. Indah namun mematikan – NAMUN jangan sekali kali menyentuh mereka!

12. Giant Leaf Frog (Phyllomedusa bicolor)
Warna sepatunya matching sama warna kulitnya

Katak ini sangat menarik, juga dikenal sebagai katak monyet, mengeluarkan racun ringan yang dapat memiliki berbagai efek, mulai dari sedasi dan lambung berulah sampai halusinasi. Hebatnya, suku-suku Amazon sengaja menggunakannya pada diri mereka sendiri. Mereka menggunakannya untuk mengobati luka bakar atau luka luka lain di kulit untuk mendapatkan perasaan penyegaran, serta efek opioid tertentu. Sederhananya, racun katak ini dapat membuat anda mabok! Katak raksasa daun juga di bawah ancaman dari biopiracy karena beberapa bahan dari racunnya mungkin digunakan dalam mengobati AIDS dan kanker.

11. Dyeing Dart Frog (Dendrobates tinctorius)

Katak ini adalah katak Terbesar ketiga dari katak panah racun (poison dart frog), sekitar dua inci, katak ini  mempergunakan racun untuk membela diri dan terlihat dalam berbagai warna dan pola. Apa yang benar-benar unik tentang katak panah racun ini adalah cara suku-suku asli dari Guyana Shield memanfaatkannya. Mereka  memijat kulit beo muda dengan katak, dan efek racun dari racun katak membuat bulu burung tumbuh dalam warna yang berbeda – hal inilah yang dijadikan nama dari katak ini. Racun ini juga digunakan oleh suku-suku untuk tujuan berburu, bagaimanapun, jangan coba ini di rumah anda.

10. Red-backed Poison Frog (Ranitomeya reticulatus)

Katak yang paling beracun kedua dalam genusnya, setelah katak beracun splash-backed , adalah katak beracun red-backed Peru (Ranitomeya reticulatus) yang memiliki toksisitas yang dianggap ‘moderat’. Ini tidak berarti Anda dapat mengambil nya dengan mudah, karena meskipun racunnya moderat, tapi masih bisa membuat cedera serius pada manusia dan membunuh binatang seperti ayam. Racun katak ini adalah neurotoksik ysng berasal dari semut semut yang dia makan, lalu disimpan dalam kelenjar kulitnya – dan dijadikan pertahanan yang ampuh terhadap calon penyerang yang tidak mempedulikan warna-warna peringatannya. Mengingat fakta bahwa hanya ada satu ular tanah (Epinephelus Leimadophis) yang memiliki ketahanan terhadap racun ini dan racun dari katak panah racun lainnya, makhluk ini tidak akan menjadi santapan anda dalam waktu dekat!

9. Strawberry Poison Dart Frog (Oophaga Pumilio)

Dengan kulitnya yang merah, katak panah racun stroberi kecil, yang asli Amerika Tengah ini, adalah salah satu yang paling indah dari spesies yang terdaftar di sini. Racunnya cukup kuat, menyebabkan pembengkakan dan sensasi terbakar, namun masih jauh lebih lemah bila dibandingkan dengan genus katak panah racun Phyllobates.

Katak panah racun stroberi memperoleh racun dari makanannya yaitu tungau. Tungau adalah spesies yang  arachnida kecil yang merupakan sumber utama dari alkaloid beracun yang ditemukan di kulit katak. Ini berarti keanekaragaman hayati dalam habitat katak mempengaruhi toksisitas racun – dan dengan demikian juga mempengaruhi kemampuannya untuk mengusir predator. Upaya konservasi perlu mempertimbangkan bukan hanya katak tetapi tungau yang memasok sistem pertahanan diri nya.

8. Blue Poison Dart Frog (Dendrobates azureus)

Katak  bungkuk menakjubkan ini mungkin tidak seberacun Phyllobates yang terkenal diantara katak panah racun lainnya, tapi itu tidak berarti dia tidak berbahaya.

Racun katak panah racun biru, dapat melumpuhkan atau membunuh predator yang mengabaikan peringatan warna terang mereka, dan bahkan bisa berpotensi mematikan untuk manusia: 2 mikrogram senyawa beracun cukup untuk menjadi fatal, dan makhluk ini memiliki lebih banyak racun dalam sistemnya! Namun, seperti semua katak panah racun, katak ini juga asli Amerika Selatan dan akan kehilangan racunnya di penangkaran saat kekurangan makanan alami.

7. Lovely Poison Frog (Phyllobates lugubris)
Juga dikenal sebagai katak panah beracun bergaris, katak racun yang indah dari Amerika Tengah ini adalah katak yang paling kurang beracun dalam genus Phyllobates, namun masih menghasilkan racun yang berbahaya. Jumlah toksinnya relatif rendah, mulai dari nol sampai 0,8 mikrogram, namun katak ini masih jauh dari tidak berbahaya dan dapat menyebabkan resiko gagal jantung pada predator yang memakannya. Jangan terkecoh dengan namanya!
6. Golfodulcean Poison Frog (Phyllobates vittatus)

Katak racun Golfodulcean berwarna mencolok dan dinamai dari garis-garis yang berada di punggungnya. Katak ini adalah katak keempat yang paling beracun dari genus Phyllobates, mengandung racun kurang dari tiga spesies didepannya dalam toksisitas. Meskipun demikian, katak ini beracun serius, dengan racun yang dapat menyebabkan sakit luar biasa, kejang ringan, dan bahkan dalam beberapa kasus, menyebakan kelumpuhan . Sudah dilaporkan bahwa mencicipi katak ini (sapa juga yang mau memakan katak beracun dengan sengaja .. hehehe) menyebabkan ” mati rasa di lidah yang tidak hilang-hilang, diikuti oleh sensasi tidak menyenangkan pengetatan di tenggorokan.” Saya cukup yakin bahwa hal tersebut hanyalah awal.

5. Splash-backed Poison Frog (Ranitomeya variabilis)

Spesies yang tinggal di pohon ini ditemukan di hutan hujan Ekuador dan Peru, katak beracun splash-backed ini adalah katak yang paling beracun dalam genusnya, dengan sekresi dari kulit yang dikatakan mampu membunuh hingga lima manusia. Warnanya yang burik mungkin terlihat cantik, tetapi mengandung pesan yang sangat jelas dan sederhana: Menjauhlah!

4. Phantasmal Poison Frog (Epipedobates tricolor)
Katak pembunuh ini benar-benar kecil namun memiliki toksisitas yang memungkiri ukurannya. Kurang dari Hanya setengah inci panjangnya, tapi merupakan paket pukulan yang sangat kuat. Racunnya dengan mudah dapat membunuh calon predator maupun manusia, tetapi juga unik karena fakta bahwa obat penghilang rasa sakit yang 200 kali lebih kuat daripada morfin – bernama epibatadine – telah dikembangkan dari katak ini. Mereka terancam punah di Ekuador, habitat aslinya, katak racun Phantasmal banyak dipelihara di penangkaran oleh para ilmuwan yang juga berusaha untuk mendapatkan toksin mereka. Sarung tangan dan masker wajah adalah suatu keharusan!
Blue Reef Aquarium telah berhasil dalam pemuliaan katak racun ini, dengan 26 katak “lahir” sejak 2010. Meskipun statusnya mematikan mereka, diharapkan bahwa katak racun ini suatu hari nanti bisa membantu menyelamatkan nyawa. Epibatadine dikatakan non-adiktif dan tidak memiliki efek samping serius lainnya seperti yang dimiliki morfin.

3. Kokoe Poison Dart Frog (Phyllobates aurotaenia)

Phyllobates aurotaenia, juga dikenal sebagai katak panah beracun kokoe, adalah yang terkecil dari tiga katak paling beracun dari genus Phyllobates. Seperti spesies adiknya, katak ini mengeluarkan batrachotoxins yang sangat ampuh melalui kulitnya. Racun yang efeknya seperti asam, merembes melalui luka, dan mungkin pori-pori, menyebabkan gejala mulai dari sakit yang tak tertahankan dan demam kejang serta kelumpuhan. Sejauh ini belum ada dikonfirmasi kematian manusia, tetapi diduga bisa juga menyebabkan kematian. Untuk memperoleh racun katak panah beracun kokoe dan spesies terkait, suku dari hutan Kolombia menusuk katak dengan tongkat dan menempatkannya di atas api sehingga racun muncul ke permukaan, siap untuk dioleskan ke ujung panah mereka.

2. Black-legged Dart Frog (Phyllobates bicolor)

Katak kedua yang paling beracun di Bumi adalah katak panah beracun black-legged, atau Phyllobates bicolor, ditemukan di barat Kolombia. Ini adalah sedikit lebih kecil dari Phyllobates terribilis dan toksisitasnya juga tidak sekuat Phyllobates terribilis, tapi sama sama berbahaya. Cukup 150 mikrogram dari racunnya yang diperlukan untuk membunuh seseorang, dan kematian manusia telah dikonfirmasi. batrachotoxin menyebabkan demam, sakit luar biasa, kejang dan, akhirnya, kematian dengan kelumpuhan pernapasan dan otot.

Katak panah black-legged mendapatkan namanya karena sering kaki depan dan kaki belakangnya berwarna gelap kehijauan. Terlepas dari toksisitasnya, katak ini, seperti katak panah beracun lainnya, adalah orang tua yang berdedikasi: laki-laki membawa berudu di punggungnya, yang dilengketkan dengan lendir. Sementara punggung katak adalah tempat yang aman untuk berudu, calon predator yang cerdas akan segera menjauh karena diperingatkan oleh warna kuning yang cerah.

 1. Golden Poison Frog (Phyllobates terribilis)
Berasal dari pantai Pasifik Kolombia, katak racun emas yang indah namun mematikan, Phyllobates terribilis, adalah salah satu hewan paling beracun di planet ini. Cukup kecil sehingga bisa dengan mudah berada di telapak tangan Anda (meskipun menyentuhnyanya akan menjadi hal terakhir yang Anda lakukan!). Katak ini memiliki racun dalam sekresi kulit yang cukup kuat untuk membunuh 10 sampai 20 orang, atau dua gajah Afrika. Katak ini dikabarkan telah mengakhiri kehidupan orang-orang yang telah menyentuhnya, sedangkan ayam dan anjing telah tewas hanya karena kontak dengan bekas bekas jejak katak ini

Racun katak panah emas ini adalah batrachotoxin yang membunuh dengan menghalangi impuls saraf tubuh, membuat otot-otot kejang, dan akhirnya menyebabkan gagal jantung. Racun juga berlangsung: ketika suku Choco Embera menggunakannya untuk racun panah mereka, ujung panah beracun yang mematikan bisa bertahan sampai dua tahun.

Jika Anda melihat katak-katak cantik diatas dalam penangkaran, jangan begitu khawatir – mereka membutuhkan bahan kimia dari serangga yang mereka makan di alam liar untuk tetap beracun – tetapi karena racun tidak mudah hilang begitu saja. tetaplah menjaga jarak darinya.

sumber : verse of universe.blogspot . com

One thought on “Macam macam jenis Poison Dart Frog (katak panah beracun)

Bermanfaat? Komentar Yuk

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s