Tanaman Beracun ASLI Indonesia


Pernahkah anda mendengar nama tanaman Gympie-Gympie? Tanaman yang tumbuh setinggi 1 – 2 meter dan umumnya ditemukan di daerah hutan hujan timur laut Australia dan Maluku Indonesia ini, adalah salah satu tanaman yang paling beracun di dunia.

Bahkan, seperti yang dikutip dari versesofuniverse.blogspot.com, sengatan Gympie-Gympie (Dendrocnide moroides) yang begitu berbahaya, telah dikenal dapat membunuh anjing, kuda dan manusia. Jika Anda cukup beruntung untuk bertahan hidup, Anda hanya merasa sakit luar biasa yang dapat berlangsung beberapa bulan dan terulang kembali selama bertahun-tahun. Bahkan spesimen kering tanaman ini dapat menimbulkan rasa sakit, meskipun seratus tahun setelah dipetik!

Kecuali akarnya, setiap bagian dari Gympie-Gympie mematikan – daun lebar berbentuk daun, batang dan buahnya yang berwarna pink/ungu – diselimuti dengan rambut/bulu kecil yang menyengat, berbentuk seperti jarum suntik. Anda hanya perlu sedikit menyentuh tanaman ini dan rambut-rambut halusnya akan menembus tubuh anda dan melepaskan racun yang sangat menyakitkan yang disebut moroidin. Kadang-kadang, hanya dengan berdiri di hadapan tanaman ini, rambut-rambut halus tanaman ini yang menyebar di udara dapat memasuki hidung saat kita bernafas, dan hal ini dapat menyebabkan gatal-gatal, ruam, bersin dan mimisan yang mengerikan.

 

Menurut ahli virus Dr Mike Leahy, “Hal pertama yang akan Anda rasakan adalah sensasi terbakar yang benar-benar intens dan rasa sakitnya akan bertambah selama setengah jam berikutnya, menjadi lebih menyakitkan dan lebih menyakitkan lagi.”

“Tak lama setelah itu, persendian Anda mungkin akan terasa sakit, dan mungkin akan terjadi bengkak di bawah ketiak Anda, yang juga sama menyakitkannya. Dalam kasus yang parah, ini dapat menyebabkan shock, dan bahkan kematian. Dan jika Anda tidak menghapus semua rambut (dari kulit Anda), mereka dapat terus melepaskan racun, menyiksa anda sepanjang tahun”.

 

Gympie-Gympie seringkali menjadi ancaman bagi para pembuka hutan, surveyor dan penebang kayu. Itu sebabnya sebagian besar orang yang sudah mengetahui predikat yang disandang oleh Gympie-Gympie tidak berani masuk ke teritori mereka tanpa menggunakan respirator, sarung tangan tebal dan tablet anti-histamin.

“Tersengat oleh tanaman ini adalah jenis rasa sakit terburuk yang dapat Anda bayangkan – seperti dibakar dengan cairan asam panas dan listrik secara bersamaan”, kata entomologi dan ekologi Marina Hurley, yang pernah tersengat. Dia adalah seorang mahasiswa pascasarjana di James Cook University pada saat itu, yang sedang menyelidiki herbivora yang memakan pohon menyengat, di Queensland Atherton Tableland .

“Reaksi alergi berkembang dari waktu ke waktu, menyebabkan gatal ekstrim dan bengkak besar yang akhirnya diperlukan pengobatan steroid. Pada saat itu dokter menyarankan bahwa saya tidak boleh kontak dengan tanaman itu lagi dan saya tidak keberatan.”

 

Salah satu orang pertama yang mendokumentasikan efek dari sengatan Gympie-Gympie adalah surveyor jalan North Queensland, AC Macmillan, yang melaporkan kepada atasannya pada tahun 1866 bahwa kuda beban nya tersengat, dan mengamuk, kemudian tewas dalam waktu dua jam. Cerita rakyat setempat juga diisi dengan cerita-cerita kuda yang kesakitan dan melompat dari tebing serta pekerja kehutanan yang minum banyak sekali air untuk menumpulkan rasa sakit.

Pada tahun 1994, mantan prajurit Australia Cyril Bromley menggambarkan bagaimana ia kebetulan jatuh ke menimpa tanaman Gympie-Gympie saat pelatihan militer. Dia kemudian diikat ke tempat tidur rumah sakit selama tiga minggu dan diberikan segala macam perawatan yang terbukti tak ada yang berhasil. Dia menggambarkan saat itu sebagai periode terburuk dalam hidupnya, ketika rasa sakit itu membuatnya ‘gila’. Dia juga menceritakan kisah seorang petugas yang menembak dirinya sendiri setelah menggunakan daun Gympie-Gympie sebagai pembersih setelah buang air.

Sebagian besar obat yang dikenal untuk sengatan Gympie-Gympie agak kurang sempurna. Analgesik biasanya diresepkan untuk eksposur kecil dari tanaman. Sebuah obat lokal yang inovatif melibatkan plester untuk mencabut semua rambut beracun dari kulit!

 

Menariknya, Angkatan Darat Inggris diyakini pernah memiliki minat yang tidak biasa terhadap sifat-sifat Gympie-Gympie di akhir 1960-an. Chemical Defense Establishment di Porton Down (laboratorium rahasia yang mengembangkan senjata kimia) mengontrak Alan Seawright pada tahun 1968, memintanya untuk memberikan spesimen tanaman menyengat. Alan, yang saat itu seorang Profesor Patologi di Universitas Queensland, mengatakan: “perang kimia adalah bidang mereka, jadi saya hanya bisa berasumsi bahwa mereka sedang menyelidiki potensinya sebagai senjata biologis”.

2 thoughts on “Tanaman Beracun ASLI Indonesia

Bermanfaat? Komentar Yuk

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s